Inspiration, MICE

Mengikat Molekul dan Zat Berbahaya, Penghalang dan Pelindung Terbentuk

Para ahli mengikat molekul dan zat berbahaya agar ragam turunan produk plastik atau PVC lunak nyaman bagi pengguna misalnya sebagai kantong darah....

Written by Rayendra L. Toruan · 2 min read >
Mengikat Molekul

Para ahli mengikat molekul dan zat berbahaya agar ragam turunan produk plastik atau PVC lunak nyaman bagi pengguna misalnya sebagai kantong darah. Bagaimana syarat kantong darah yang sehat dan nyaman di Indonesia?

Mengikat Molekul
Sistem AldyneTM untuk fungsi roll-to-roll yang berkelanjutan, pengikatan silang, dan pelapisan. Mengikat molekul dan zat berbahaya (Foto©: Fraunhofer IST/Falko Oldenburg)

Mengikat Molekul dan Zat Berbahaya

Para ahli bekerja untuk mengikat molekul sehingga zat berbahaya dalam PVC lunak atau plastik tidak dapat melewati grid yang bertautan secara menyilang.

“Kami memproduksi spesies reaktif dalam plasma dan radiasi UV berenergi tinggi yang menembus permukaan PVC. Hal itu memecah ikatan kimia dalam plasticizer molekul, yang kemudian terhubung ke molekul yang berdekatan. Jaringan yang dihasilkan membentuk penghalang pelindung yang tidak dapat ditembus oleh DEHP,” jelas Dr. Thomas Neubert, ilmuwan dari  Fraunhofer IST itu.

Dr. Thomas Neubert menjelaskan bahwa bahan.PVC itu sendiri tidak diubah sehingga sifat mekanisnya dipertahankan secara utuh.  Dalam pengujian, para peneliti mampu menunjukkan bahwa migrasi plasticizer dari PVC lunak dapat dikurangi hingga 95 persen.

Untuk menentukan efek penghalang, film PVC yang diolah disimpan dalam pelarut yang disebut n-decan selama dua jam untuk menentukan jumlah plasticizer yang bermigrasi.

Untuk menguji stabilitas jangka panjang dari penghalang, film PVC lunak yang dirawat disimpan di udara selama empat bulan.

Hasil yang dicapai adalah bahwa, jaringan molekul yang dihasilkan tidak larut, efek penghalang 95 persen dipertahankan. Film PVC digunakan untuk tes, dan kantong darah pun siap dibuat atau diproduksi dengan kenyamanan yang prima terhadap Kesehatan manusia.

Hasilnya juga dapat ditransfer ke plasticizer lain yang mengandung ftalat seperti TOTM (Tris (2-ethylhexyl trimellitat) atau DINP (diisononyl phthalate).

Bagaimana perawatan plasma dengan tekanan atmosfer? Bagaimana prosedur yang bekerja secara detail?

Untuk mencegah migrasi plasticizer, Dr. Thomas Neubert dan timnya menggunakan pelepasan listrik yang dinonaktifkan pada tekanan atmosfer.

Film PVC diposisikan di antara dua elektroda logam dan penghalang dielektrik, yang masing-masing peneliti menerapkan tegangan bolak-balik tinggi dengan beberapa 1000 volt.

Di celah gas antara elektroda, terjadi pelepasan gas yang dinonaktifkan dielektrik.

“Dalam plasma yang dihasilkan, kami menghasilkan sinar Ultra Violet gelombang pendek yang memecah molekul pemlastis. Fragmen molekuler ingin bereaksi satu sama lain dan membentuk jaringan,” lanjut Dr. Thomas Neubert.

Argon yang murni dan mudah terionisasi digunakan sebagai gas proses, yang relatif murah.

Perawatan plasma dengan tekanan atmosfer adalah cara pilihan tim Dr. Thomas Neubert. Oleh  karena metodenya jauh lebih murah daripada proses pelapisan, yang juga dapat mencegah migrasi plasticizer.

“Proses pelapisan sangat menuntut. Lapisan harus melekat dengan baik dan fleksibel. Selain itu, proses persetujuan yang rumit untuk produk medis harus diselesaikan,” urai  Dr. Thomas Neubert, a saintis kebanggaan Fraunhofer IST itu.

Tim peneliti terus bekerja untuk membuat proses setingkat industri dan mempercepat kecepatan perawatan untuk memproses beberapa meter film PVC per detik dalam gulungan atau dalam proses roll-to-roll.

Bagaimana syarat kantong darah yang sehat di Indonesia? Menurut laman sehatq.com, kantong darah dilengkapi sistem selang untuk mengalirkan darah dari donor.

Kantong darah harus steril sebelum digunakan, dan dipastikan bahwa kantong  tidak memiliki lubang, termasuk pada selang. Kriteria kantong darah yang baik, lanjut sehatq.com, kantong darah harus memiliki label informasi yang jelas.

Setiap kantong darah yang akan diberikan ke penerima darah juga harus diuji saring terhadap berbagai penyakit infeksi, seperti sifilis, hepatitis B, hepatitis C, hingga HIV/AIDS.

Seluruh proses ini penting untuk memastikan kualitas darah yang berada di dalam kantong tidak tercemar penyakit maupun kuman tertentu, hingga masuk ke dalam tubuh penerima.

Pentingnya peran kantong darah terhadap kesehatan manusia membuat pemerintah menerbitkan regulasi mengenai kriteria kantong darah yang memenuhi standar.

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 91 Tahun 2015 tentang Standar Pelayanan Transfusi Darah, kriteria kantong darah yang baik haruslah:

  1. Memenuhi syarat perizinan dan persetujuan pemerintah Terdaftar di Kementerian Kesehatan RI Memiliki izin edar dari Kemenkes  Telah divalidasi dan disetujui untuk digunakan di Indonesia
  2. Memiliki kondisi fisik kantong darah yang baik
    Steril
    Dilengkapi sistem tertutup
    Kemasan tidak rusak, begitu pula tidak ada cacat selang, jarum, hingga label
    Tidak ada perubahan warna antikoagulan
    Tidak ada kontaminasi pada permukaan kantong darah maupun pada bagian dalamnya
    Tidak lembap
  3. Dilengkapi label dari pabrik dengan informasi berikut ini yang terbaca mata
    Nama dan alamat pabrik
    Nama kantong darah dan/atau nama bahan plastik kantong darah
    Nama, komposisi, dan volume antikoagulan dan cairan tambahan
    Nomor batch/lot
  4. Memiliki label kemasan dengan informasi berikut ini yang dapat terbaca jelas
    Nama dan alamat pabrik
    Tanggal kedaluwarsa
    Suhu penyimpanan

Kantong darah dianggap rusak bila mengalami kerusakan, perubahan warna dari isinya, atau terlihat lembap demikian kutipan dari laman sehatq.com

Baca: Perawatan Plastik atau PVC Lunak, Kurangi Migrasi Plasticizer dalam Kantong Darah    

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *