Inspiration, MICE

Kunci Pengelolaan Krisis, Bukan Unsur Kebetulan

Perusahaan termasuk UKM membutuhkan kunci pengelolaan krisis sebagai unsur pembuatan strategi yang terukur dan bukan kebetulan. Apakah bidang politik termasuk unsur ketahanan...

Written by Rayendra L. Toruan · 2 min read >
Kunci Pengelolaan Krisis

Perusahaan termasuk UKM membutuhkan kunci pengelolaan krisis sebagai unsur pembuatan strategi yang terukur dan bukan kebetulan. Apakah bidang politik termasuk unsur ketahanan yang berpengaruh terhadap ekonomi? 

Kunci Pengelolaan Krisis
Ketahanan adalah kunci bagi perusahaan untuk berhasil mengelola krisis, dan ini bukan kebetulan: “Anda dapat merencanakannya secara strategis dan membuatnya dapat diukur,” kata Dr. Alexander Stolz, Kepala Teknologi Keselamatan dan Struktur Pelindung. Dia dan timnya telah mengembangkan FReE-Tool dengan tujuan menciptakan tidak hanya aplikasi ilmiah tetapi juga aplikasi praktis yang dapat digunakan oleh perusahaan dan sistem untuk diri mereka sendiri. Kunci pengelolaan krisis (Foto/©: emi.fraunhofer.de)

Ketahanan didefinisikan dengan cara yang praktis. Sebenarnya apa yang membuat topik ini begitu rumit? 

Kunci Pengelolaan Krisis

Konsep ketahanan yang berhasil dalam jangka panjang mencakup lebih dari sekadar kemampuan untuk melawan guncangan dan krisis dengan tingkat kekokohan tertentu dan kemudian dengan cepat memulihkan situasi yang terjadi ke keadaan normal. 

Tujuan konsep ketahanan adalah untuk mempertahankan fungsi inti di berbagai bidang seperti bidang ekonomi, perawatan kesehatan, pendidikan selama krisis, serta untuk belajar dari pengalaman sehingga manusia menjadi lebih kuat dari kekuatan krisis itu sendiri. 

Menurut pendapat para peneliti, prasyarat untuk konsep ketahanan ini adalah tiga kompetensi penting meliputi: 

Pertama, organisasi atau perusahaan harus dapat bereaksi dengan cepat dan tangkas terhadap peristiwa yang mengganggu atau yang menghambat pelaksanaan program kerja. 

Kedua, penysun konsep ketahanan ini harus mengenali tanda atau indikator peringatan bahwa krisis muncul pada tahap awal dan segera melakukan tindakan penanggulangan. 

Dan ketiga, penting untuk terus belajar dari krisis dan mengubah pengetahuan yang didapatkan menjadi ukuran yang inovatif dan struktur dinamis. 

Prof. Jakob Edler dari Institut Fraunhofer untuk Riset Sistem dan Inovasi ISI, dan salah satu penulis studi konsep ketahanan menyimpulkan, “Ketahanan berarti bereaksi dengan cepat dan fleksibel terhadap guncangan dan krisis serta kemampuan beradaptasi pada situasi baru melalui inovasi.”

Bagaimana merancang proses transformasi secara aktif? Prof. Jakob Edler menunjukkan peran perkembangan seperti digitalisasi dan transisi energi.

“Kami harus secara aktif membentuk proses transformasi yang menjangkau jauh ini dan mempertimbangkan ketahanan sejak awal,” tambah Prof. Jakob Edler. 

Digitalisasi khususnya untuk meningkatkan kompleksitas sistem dan dengan demikian risiko malfungsi. Efek bertingkat dapat mengakibatkan ancaman sistemik yang serius dari insiden regional menjadi terbatas.

Untuk mencegah hal ini terjadi, konsep Fraunhofer membutuhkan pemahaman menyeluruh dan holistik tentang strukturnya sendiri. 

Ini berlaku untuk perusahaan dan bagi pihak berwenang atau fasilitas di bidang penting seperti perawatan kesehatan, energi, dan pasokan air. 

Hanya analisis mendalam dari semua struktur dan proses kerja yang mengungkap kelemahan dan risiko yang tersembunyi. 

Faktor yang menentukan di sini adalah pertimbangan teknis saja tidak cukup. Ketahanan sistemik yang berkelanjutan selalu mempertimbangkan faktor manusia. Teknologi harus kuat dan karyawan harus siap menghadapi insiden. 

“Kami menggunakan pendekatan sistemik untuk mempertimbangkan secara holistik ketahanan tiap  organisasi. Misalnya, rantai pasokan yang kompleks dan seluruh perekonomian. Temuan ini membantu memperkuat mereka,” jelas Dr. Florian Roth, Manajer Proyek dari Fraunhofer ISI.

Ketahanan yang lebih baik, daya saing yang lebih baik—simpulan para peneliti  yang yakin bahwa investasi dalam ketahanan juga membuahkan hasil secara ekonomi. Perusahaan yang bertindak proaktif dan fleksibel tidak hanya menguasai krisis dengan lebih baik. 

Ketahanan tingkat tinggi terbayar dalam bisnis sehari-hari karena membuat proses bisnis lebih fleksibel dan memperkuat kemampuan untuk berinovasi. 

“Politik dan bisnis kini telah mengakui bahwa ketahanan harus menjadi elemen sentral dari perencanaan strategis. Mereka yang merancang proses dan infrastruktur dengan cepat dan tegas dengan cara yang tangguh juga memiliki keunggulan kompetitif yang jelas,” urai Prof. Stefan Hiermaier ilmuwan dari Institut Fraunhofer untuk Dinamika Jangka Pendek, Ernst Mach Institute, EMI.

Usaha kecil dan menengah (UKM) berpeluang mendapatkan keuntungan dari wawasan ini. Peneliti Fraunhofer mengembangkan alat online Fraunhofer Resilience Evaluator (FReE) khusus untuk mencapai  tujuan ini—dapat diakses melalui: https://s.fhg.de/fee

Perusahaan dapat menggunakan kuesioner interaktif berbasis web untuk merekam, menganalisis, dan memvisualisasikan keterampilan ketahanan mereka. 

Atas dasar ini, langkah-langkah teknis atau organisasi tertentu dapat dikembangkan untuk lebih meningkatkan ketahanan. Alat tersebut dapat digunakan secara gratis.

Selama lebih dari sepuluh tahun, Fraunhofer-Gesellschaft menangani pertanyaan bagaimana sistem vital dalam bisnis dan masyarakat dapat dibuat lebih tangguh secara interdisipliner dan dengan keterlibatan berbagai lembaga dan bidang kompetensi. 

Selain Fraunhofer ISI, Institut Fraunhofer untuk Dinamika Jangka Pendek, Institut Ernst Mach, EMI, Institut Fraunhofer untuk Operasi Pabrik dan Otomasi IFF, dan Institut Fraunhofer untuk Aliran Material dan Logistik IML juga berkontribusi dalam penelitian ini. 

Sebagai organisasi nirlaba, Fraunhofer-Gesellschaft bertindak sebagai mitra politik dan bisnis yang kredibel dan independen.

Baca: Menghasilkan Aplikasi Ketahanan, Perusahaan lebih Kuat Pascakrisis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *